Tawuran SMK Baskara vs SMK Pancoran Mas, 1 Tewas
- - depoknews.com | Thursday, 13/9/12 , 09:05 WIB | 3934 Views | 2 Comments

depoknews.com | Abu alias Dedi Triyuda (17), siswa SMK Baskara, Pancoranmas, Depok, Jawa Barat, tewas dalam tawuran yang melibatkan pelajar SMK Baskara dengan SMK Pancoran Mas, Rabu (12/9/2012) sore.

Menurut Pandu, pegawai Klinik Depok Dua, korban dibawa oleh seorang temannya ke Klinik Depok Dua di Jalan Keadilan Raya No 41, Depok, dalam keadaan luka parah.

“Saya dengar orang minta tolong. Pas saya intip, ternyata anak SMA bawa temannya yang luka parah,” ungkap Pandu.

Suhaebah, petugas klinik lainnya menuturkan, korban diseret dari sebuah angkot, oleh seorang temannya yang juga berseragam SMA. Setelah membawa korban ke klinik, siswa berseragam SMA yang membawa korban, langsung melarikan diri menggunakan angkutan kota (angkot) yang mengarah ke Sawangan.

Kebetulan, di klinik saat itu tidak ada dokter, sehingga korban tidak sempat mendapatkan penanganan medis. Meski begitu, beberapa saksi mata mengatakan, saat dibawa, korban sudah dalam kondisi meninggal.

Setelah mengetahui korban dalam kondisi tak bernyawa, Komarudin, pemilik toko dekat klinik, langsung menelepon polisi. Polisi kemudian menelepon siswa SMK Baskara lainnya, untuk mengidentifikasi korban.

Aldiansyah, seorang siswa SMK Baskara yang dijadikan saksi, mengaku tidak tahu apa-apa soal insiden yang mengakibatkan hilangnya nyawa rekan sekolahnya.

“Enggak tahu apa-apa, saya ditelepon, katanya dia meninggal. Katanya kena timpukan, kepala belakang,” jelas Aldi.

Menurut keterangan Aldi, pelajar SMK Pancoran Mas yang memulai penyerangan. Mereka disebutkan menggunakan truk semen, dan langsung menyerang 15 siswa SMK Baskara yang saat itu tengah berkumpul di depan Depok Town City.

Jumlah siswa SMK Pancoran Mas yang terlibat dalam penyerangan, menurut Aldi berjumlah sekitar 15 orang. Kasus ini masih ditangani aparat Polsek Pancoran Mas, dengan memeriksa saksi-saksi terkait.

(tribun/dn)

foto : kompas

Comments

comments

Displaying 6 Comments
Have Your Say
  1. Gustav says:

    Korban tawuran pelajar terus berjatuhan…,
    tp kenapa tidak ada satu langkah jitu dr para wakil rakyat,
    kementerian DikBud &Kepolisian utk mencegah & bertindak
    tegas? Apa tawuran sdh dianggap salah satu “kegiatan extra pelajar”
    yg wajar???

  2. SONO says:

    PARAH BANGET NIHH

  3. banaspati says:

    itu korban yg sekian kalinya selalu menimpa pelajar baskara …
    gimana nih peran para walimurid dan OSIS, masih pentil aja, hobbi
    bacok2an nanti kalau kalian kerja di pemerintahan apa jadinya negara
    ini … tawuran sama MALAYSIA aja berani ga? jangan sama bangsa
    sendiri …

  4. Malla cute says:

    Pasti ditinggalin itu dia jebol pas liat musuh nya!!
    mana main batu pula ???
    kaya anak SMP aje ..
    aye turut berduka..
    kalo mw tersohor lagi serang BOEDOET 145 ..

  5. yulgang says:

    itu bukan korban gan, itu ma emang nganter nyawa.
    biarin aja sampah mka biar cepet mati, ngurangin saingan hidup..
    harus nya POLISi memfasilitasi orang-orang yg mau nganter nyawa gitu.
    di siapin lapangn+senjatanya, ada yg nonton juga……
    kan jadinya pengguna jalan g ikut ke ganggu….

  6. shodiq says:

    Sorry nih gan..

    @yulgang : kalo ngomong di ayak yah… -_-..

Leave a comment

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>


Baca berita terkait lainya